IKHWANnul MUSLIMINnawalMUSLIMAT

Sabtu, 6 Februari 2010

TAAT ALLAH, TAAT RASUL DAN PEMIMPIN

بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ

Hai orang2 yang beriman, taatlah kepada Allah, taatlah kepada Rasul dan Pemimpin yang dikalangan kamu. Jika berlaku perbalahan diantara kamu tentang sesuatu (perkara), hendaklah kamu kembalikan kepada Allah dan Rasul, jika kamu beriman kepada Allah dan hari kemudian. Demikian itu lebih baik dan sebaik2 jalan (59)
Sesungguhnya Allah mewahyukan perintahNya melalui perantaraan malaikat Jibrail AS kepada Nabi Muhammad SAW, maka seruan dan ajakkan Rasulullah kepada manusia hanya dengan firman2 Tuhan, dan itulah yang diwariskan kepada para sahabat dan khalifah2 pemerintah (umara) serta para ulama sebagai Pewaris Nabi – Warissatul Anbiy’a untuk diteruskan kesinambungan sebagai kerja2 Utusan Allah dimuka bumi ini. Kini diseru dan diajak seluruh manusia mentaati kepada Allah, Rasul dan Pemimpin melalui perintah Allah dengan ayatNya tersebut diatas.

Membicarakan pengertian ketaatan kepada Allah dan Rasul (Nabi Muhamad SAW), sering dibayang2kan dengan akal fikiran dan ilmu malahan diduga2 dan disangka2 dengan perasaan sudah cukup tinggi pengetahuan agama dan sudah cukup banyak amal ibadat kepada Allah SWT. Sesungguhnya untuk mentaati Allah dan Rasul SAW tentulah Warissatul Anbiy’a datang membacakan kalam2 Tuhan dan keterangan2Nya, inilah yang bermaksud ‘taatlah kepada Pemimpin dari kalangan kamu’. Taatilah Pemimpin yang mengumandangkan ayat2 Allah didalam setiap pembicaraanya.

Untuk kepada Allah dan Rasul SAW tentulah melalui Pemimpin yang didatangkan dari kalangan kamu yang membawa petunjuk dan rahmat Tuhan yakni al Quran Kitabullah. Mana mungkin menemui Allah SWT, jika nampak Tuhan sesungguhnya itu bukan Dia dan Rasul SAW juga telah lama wafat hampir 1500 tahun terdahulu? Jika berlaku perbalahan antara kamu tentang sesuatu (perkara), bagaimanakah mahu mengembalikan kepada Allah dan Rasul jika tanpa keujudan Pemimpin yang menyambung kerja Utusan Allah selaku Warissatul Anbiy’a dengan membacakan al Quran sebagai landasan panduan dan petunjuk dariNya?

Sesungguhnya Allah SWT memerintahkan manusia untuk mentaatiNya semestinyalah melalui Rasulullah SAW selaku Pemimpin Agung dan menjadi kefardhuan untuk mentaatinya kerana Baginda hanyalah membacakan wahyu Tuhan kerana hanya melaluinya pasti manusia itu akan kembali untuk menemui Tuhan mereka, maka Rasulullah SAW mewariskan al Quran kepada Warissatul Anbiy’a yakni Pemimpin bagi meneruskan kesinambungan risalah juga adalah wajib untuk ditaati.

Siapakah dan dimanakah Pemimpin yang diumpamakan sebagai Warissatul Anbiy’a, sekiranya benar ajaklah manusia bersatu kembali kepada Allah dan Rasul dengan berlandaskan KitabNya. Sesungguhnya kepada yang tidak mahu bersatu kepada yang sedemikian itu, Allah mengecap mereka fasik malahan telah kafir sekali gus!
Acapkali terdengar seruan dan ajakkan kepada bersatu, namun yang diajak bersatu itu hanya kepada bangsa, kepartian dan negara menggunakan perlembagaan yang dikarang oleh manusia demi kepentingan segolongan manusia sahaja. Lebih mendukacitakan perihal agama selalu dijadikan bahan kesampingan bagi mencapai cita2 kepentingan keduniaan semata2. Mengambil sebahagian daripada perintah Allah yang menampakkan keuntungan peribadi dan meninggalkan sebahagian lagi perintahNya sekiranya akan mendatangkan kerugian kepadanya mengikut kiraan akal fikiran semata2. Sebenarnya ini semua adalah kerana tamak haloba kepada kekuasaan, kekayaan dan kemasyhuran pada pandangan manusia sahaja. Mereka2 ini telah diperdayakan oleh iblis dan syaitan yang sememang sentiasa berusaha mengajak manusia agar tidak mentaat Allah, Rasul dan Pemimpin yang didatangkan tersebut kerana membacakan al Quran dan keterangan2nya.

“Berkata iblis : Demi kekuasaan Mu, sungguh akan ku sesatkan mereka semuanya (Adam dan keturunan) (82)

Disebut oleh Allah didalam firmanNya bahawa iblis sebenarnya adalah ketua para malaikat yang sentiasa membesarkan Tuhan dengan bertasbih kepadaNya. Iblis menjadi sombong dan engkar dengan perintah Allah SWT untuk sujud kepada Adam AS kerana merasakan dirinya lebih mulia asal kejadiannya, yakni dari api sedangkan Adam dari tanah yang kering lagi busuk. Kuncu2 Iblis yang disebut Tuhan didalam al Quran adalah jin dan syaitan.

Allah memperkenankan permintaan iblis untuk menyesatkan Adam dan keturunannya (manusia) sehingga hari akhirat namun Allah mengutuskan Rasul dan Pemimpin dari kalangan manusia untuk menyeru dan mengajak supaya beriman dan bertaqwa kepada Allah dengan menurunkan al Quran sebagai landasan petunjuk dan rahmatNya kepada manusia. Sesungguhnya barangsiapa yang tidak mentaati Pemimpin yang membacakan al Quran dan keterangan2nya maka sudah tentulah manusia itu sebenarnya adalah pengikut iblis, jin dan syaitan yang sentiasa berusaha menyesatkan manusia. Barangsiapa yang kepadanya sudah sampai seruan dan ajakkan kepada Allah dan RasulNya berlandaskan kalam2Nya, maka bersegeralah tampil menyahutnya dengan mengambil bai’ah, pejanjian berjual beli dengan Allah dengan mendatangi pemimpin tersebut.

Sebenarnya Pemimpin yang disebut Allah dan Warissatul Anbiy’a seperti sabda Nabi SAW adalah hanya mengkalamkan kalam Tuhan kepada manusia sebagai petunjuk dan rahmat seru seluruh alam. Al Quran yang membimbing manusia dengan benar kejalan yang lurus dan juga memberikan gambaran buruk dan takut serta siksaan yang pedih kepada manusia yang engkar lantaran menjadi pengikut iblis dan syaitan. Kepada mereka yang beriman, al Quran adalah khabar gembira dan kepada yang engkar adalah satu peringatan yang keras dari Allah SWT.

Mentaati Allah, Rasul dan Pemimpin bukanlah sekadar ngaku2 begitu sahaja. Alah memerintahkan janji setia (bai’ah) dan persaksian dengan Kalimah Syahadah yang ditasdikkan didalam hati, diikrarkan dengan lidah dan perlakukan dengan perbuatan anggota. Sesungguhnya perkara seumpama perlu dilakukan, bukanlah seperti yang disangka2 selama ini seseorang itu dengan sendirinya telah menjadi Islam kerana ikut2an dari keturunannya yang terdahulu. Bukan hanya sekadar mengikuti apa2 yang telah dilakukan oleh bapak2 mereka yang dahulu2 itu!

“Sesungguhnya Kami utus engkau sebagai saksi dan memberi khabar gembira dan memberi peringatan (8) Supaya kamu beriman kepada Allah dan RasulNya, dan supaya kamu kuatkan Dia (agamaNya) dan kamu besarkan Dia dan kamu sucikan Dia pada pagi2 dan petang2 (9) Sesungguhnya orang2 yang bai’ah (janji setia) kepada engkau hanya sebenarnya mereka bai’ah kepada Allah. Tangan Allah diatas tangan mereka. Barangsiapa yang melanggar (bai’ah itu), maka bahaya pelanggarannya itu atas dirinya sendiri dan barangsiapa yang menyempurnakannya (menepati) apa yang telah dijanjikannya kepada Allah, maka Allah akan memberikan pahal yang besar kepadanya (10)
Maka dizaman kini, bersegeralah mengambil janji setia dan persaksian kepada Pemimpin yang didatangkan yang hanya mengkalamkan kalam Allah SWT. Sesungguhnya tanpa iktikad, ikrar dan perlakuan hanyalah sekadar nyaku2 menjadi ahli sesuatu perkumpulan atau pertubuhan kerana tidak berbuat pendaftaran keahlian. Demikian itu hanyalah perbuatan dan kerja yang sia2 belaka dan tidak membawa sebarang keuntungan kepada diri sendiri. Sesungguhnya sesudah berbai’ah itu maka berlakulah berjual beli dengan Allah (rujuk posting terdahulu, 01 - 02 - 2010 - Tajuk : JIHAD FI SABILILLAH)

Oleh yang sedemikian, janganlah dipandang enteng mahu pun remeh kepada ajakkan dan seruan oleh Pemimpin yang hanya membacakan ayat2 Allah dan keterangannya. Usahlah terus dalam keraguan mahu pun sangsi dengan akal dan fikiran yang tidak berlandaskan al Quran.
“Sesungguhnya orang2 yang tidak beriman kepada ayat2 Allah, maka Allah tiada memberi petunjuk kepada mereka dan untuk mereka siksaan yang pedih (104) Sesungguhnya al Quran itu sebagai petunjuk dan rahmat buat seluruh alam.

“Mereka tiada berhak mendapat syafa’at (pertolongan), kecuali yang telah mengambil janji disisi yang Maha Pengasih (87)
KHALIFAHhimpass memberitakan khabar gembira kepada yang mahu percaya (beriman) dan satu peringatan kepada yang engkar.

Amin, amin, amin ya muji basa ilin, ya Robbalalamin. Wassalam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan